Saturday, October 21, 2017

Bahagia yang kucari

Cengengkah aku? Manjakah aku? Persoalan itu sentiasa menerpa dalam kotak fikiranku tatkala aku ditegur, dirundung hiba...terasa semua kesalahan terletak di bahuku..jika dulu aku sepi kini bersuami punyai keluarga yg penuh mawaddah dan rahmah...itu impianku..seharusnya aku bersyukur Allah mengurniakan aku seorg suami, imamku, ayah kepada anak2 ku..namun apakan daya sedangkan lidah lagi tergigit ini pula suami isteri...sungguh aku bahagia seperti wanita terbahagia lain..cuma terkadang aku tetap sunyi, padahal janin dlm rahimku kian membesar..pembawakan budak barangkali..tersentuh sedikit, mengalir air jernih ini..lelah, penat rasanya..aku harus sedar xsemua yg diimpikan boleh aku peroleh..seringkali ku pujuk diri ini..bersyukurlah wahai diri..Allah telah memberi sebesar nikmat buatmu..teruskn melangkah di dunia ini dengan gigih, tabah dan sabar..usahlah mengeluh..takkan mudah membuatkan org lain memahamimu jika kau tidak pernah memahami insan lain..taatilah suamimu selagi mana tidak bercanggah dengan syariat kerna disitu letak syurgamu...


Monday, May 15, 2017

Kehidupan

Life....

Kehidupan sememangnya penuh dengan cabaran.kadang2 kita melihat dunia terlalu menipu..dunia ni hanya sementara..akhirat tmpt kekal abadi..kita sebagai pelakar di dunia ini mencorakkan kehidupan kita sama ada warnanya menarik atau kusam..lakarlah senyuman di bibir agar tidak org lain memikirkan dunia ini terlalu membosankan..jgn biarkan jiwa kita mati hidup di dunia ini.Berzikirlah kepada Allah moga hati kita menjadi tenang..tiada yg lebih membahagiakan hanya dgn mengingati Allah..Hiduplah dengan prinsip mencari keredhaan di muka bumi ini..Sebenarnya kita yang menentukan sama ada hidup ini bahagia atau tidak...jika kita rasakan betapa sukarnya kehidupan kita ada lagi kehidupan insan lain yang lebih sukar..jika kita rasakan hidup ini menyedihkan ada lagi insan lain dengan jerih payah hidupnya mengalirkan air mata..sentiasa positif, pasti hidup ini dirasakan indah...hayati petikan bait2 lagu ini

Hidup ini adalah anugerah dari Allah
Insan yg berhati nurani
Punyai rasa rindu
Rindu pd kedamaian
Rinda pd ketenangan
Rindukan kesejahteraan
Dan jua kebahgiaan...

Ingatlah hidup ini satu anugerah
Pautkan rindumu pd Ilahi moga bertemu ketenangan dan kebahgiaan abadi
Pelayar sepi: sutrasafa
15.5.2017

Thursday, September 8, 2016

Fikiran negatif membutakan hati

Fikiran yang positif lahir daripada hati yang bersih, fikiran negatif lahir dari hati yang kotor...mungkin dalam xsedar banyak dosa yang kulakukan.. bilamana otak ligat berfikir yang negatif hati kian tidak merasa tenteram..jiwa kacau, berkecamuk...segala-galanya tidak kene...kadang2 duduk aku bersendirian mengapa aku perlu memikirkan sesuatu yang tidak akan berlaku lagi? Negatif yang tiba...sepatutnya pemikiran yang positif harus kutanamkan...fikir yang baik-baik sahaja Insya Allah yang datang hanya yang baik2...namun apa yang mampu aku lakukan di saat aku berfikiran negatif..takut yang kunjung tiba..benar aku risau dengan apa yang bakal berlaku nanti..sepatutnya aku ada Dia...ku harus serahkan segala-galanya pada Allah yang Maha Esa..tempat pengaduanku yang satu kerna Dia Yang Maha Mengetahui akan setiap sesuatu..Allah, mungkin aku terlalu jauh padaNya..sungguh Dia mahu hambaNya bercerita, mengadu di hadapanNya...barulah sakinah @ ketenangan itu yang diperoleh...fikiran yang positif diiringi...wahai diri positifla, fikir yang baik2..insyaAllah kau akan ketemu bahagia itu..pilihlah untuk bahagia..bukan derita yang kau cari jika ada anggaplah ia ujian untuk mentarbiah diri..setiap masalah ada jalan penyelesaiannya...bersabarlah dan jadilah insan yang tabah...

Wednesday, July 29, 2015

Sepi

Hidup ini satu perjalanan yang panjang. Tidak kutahu di mana pengakhirannya kerana bukan sahaja kita semua punya kehidupan di dunia tapi punya kehidupan di akhirat sana. Saat semua berlumba-lumba mencari kebahgiaan dan ketenangan, aku hanya menjadi pemerhati kerna aku tidak pasti di mana kutemui kebahgiaan dan ketenangan itu. Seringkali aku ingin cari ketenangan dan kebahgiaan itu ibarat mencari mutiara di dasar lautan Jauh ke dasar lautan namun tidak aku temui. Benarkah aku sudah cukup bahagia? Kerna persoalan ini seringkali menerpa tatkala aku sendirian. Mungkin saat ini Allah ingin menyapa hati yang sunyi ini. Mengharap hambaNya berbicara denganNya.
Kadang-kadang emosi yang halus ini terusik melihat kebahgiaan orang lain. Melihat pasangan punyai anak kecil comel sedang berlari. Teringin jua merasa pengalaman itu. Punyai keluarga yang bahagia. Namun segalanya itu rezeki dari Allah. Mungkin itu akan aku kecapi suatu hari nanti. Saat kesunyian inilah aku ingin seseorang yang boleh mendengar aku bercerita. Cerita yang sanggup didengari tanpa rasa keluhan dan setia mendengarnya. Seseorang yang boleh memberi aku semangat untuk terus hidup dengan gembira. Ingin sekali aku merasai rasa gembira yang pernah bertandang suatu ketika dulu. Punyai rakan-rakan yang mengisi kesunyian ini. Punyai teman yang boleh berkongsi rasa dan perasaan. Adakah itu kebahgiaan yang aku cari. Sedangkan rakan datang dan pergi. Ingin sekali aku bersama keluargaku. Ayah, mak dan adik beradik yang lain. Namun, adik beradikku juga punyai keluarga masing-masing. Mungkin saat dan peluang ini kukira harus kuambil untuk menjaga kedua orang tuaku. Namun, jauh di sudut hati risau, risau sekali aku bakal menyusahkan mereka. Aku ambil keputusan untuk terus merantau. Namun, tidak pula ketemu rasa bahgia itu kerna kesunyian itu terlebih dahulu menyapa membuatkan aku sepi, sepi sekali.
Ya Allah, aku berharap rasa cintaku terhadapMu dapat mengisi kesepian dan kesunyian ini.

Coretan seorang insan sepi


Monday, September 8, 2014

Doa Seorang Guru

Menerima beberapa pucuk surat berlagu rindu, kasih dan sayang dari seorang murid amat kuhargai. Cuma kadang-kadang sedikit xselesa. Ketahuilah tidak pernah cikgu memarahi muridnya tanpa sebab. Pastinya seorang guru itu ingin melihat masa depan anak muridnya cerah..baik dari segi akademik mahupun sukan. Padahal aku bukanlah mencurahkan ilmu kepadanya bagi peperiksaan UPSR yang bakal menjelang esok. Aku hanyalah seorang jurulatih merangkap pengurus pasukan hoki sekolah. Mungkin ada sedikit sikap atau karisma yang membuatkan aku menjadi perhatiannya. Adakah aku menawan di matanya? Terima kasih cikgu ucapkan..mendapat penghargaan seperti itu, walhal aku hanyalah guru biasa sama seperti guru lain.
Cikgu tahu bahawasanya si anak murid ini pemalu orangnya...hanya warkah yang dititipkan untuk meluah rasa. Asal bertembung pasti cuba mengelak. Surat hanya dititipkan melalui orang tengah. Terasa sedikit kelakar. Gembira yer cikgu dah balas wasapp ibu kamu. InsyaAllah cikgu sentiasa mendoakan kamu agar berjaya dengan cemerlang...Ketahuilah bahawa kamu harus lebih berterima kasih kepada guru-guru yang mencurahkan ilmu bagi UPSR itu. Ape-ape pun murid-murid di sekolah ramai yang inginkan perhatian. To all UPSR candidate, best of luck from me as a teacher.

Sunday, August 31, 2014

Sebuah Poster

Masih terngiang perbualan aku dn anak buahku mlm td..ketika dalam perjalanan pulang dari rumah abg sulungku...kukira ianya hanya bualan kosong tp sedikit bermakna...
Syafiq: acik...cube tengok tu... (sambil tunjuk ke arah sebuah poster gmbr seorang lelaki bermain bola.
Aku: mmm..xhensem langsung...
Syafiq: acik ni...ish3...dahla acik tu da tue..
...sedikit tersentap...suasana sedikit hening di dalam kereta itu...aku memandang jauh ke luar tingkap persona ayhnya...memandang neon yg bergemerlapan d malam hari itu...
Tak lama kemudian...
Syafiq: xpela cik...nnti kt syurga acik dpt yg lg hensem...
Aku: amin...
Dlm hati hanya bermonolog sendiri...
Baikkah aku...layakkah aku...melangkah masuk ke syurga Ilahi...sememangnya acik harap sgt akan ada bidadara yg acik jmpa d syurga nnti...
Biarlah di dunia ini acik sendiri...kerna mati nnti acik tetap sendiri..
Sedang mengelamun sendiri...si cilik petah bicaranya lena di dalam pangkuan...si penasihat terhormat terlena menyentuh bahuku...
Sungguh acik kasih dn sygkn anak2 buah acik...cukup dengan kasih syg ini...acik sudah bahagia...acik tetap dpt anugerah terindah dengan kasih syg insan d sekeliling...
Allah knows everything dear...

Saturday, August 30, 2014

Merdeka..di sini lahirnya sebuah cinta

31 Ogos...itulah tarikh kemerdekaan rakyat Malaysia...adakah kita sudah merdeka...bebas dari penjajahan? Secara kasarnya ya...namun secara halusnya kita masih terjajah dengan segala hiburan, sukan dll...kita...hanya kita yang mampu memerdekakan diri...di sini lahirnya sebuah cinta...tema yang diangkat sempena hari kemerdekaan yang ke 57...tempat jatuh lgkn dikenang..inikn pula tempat bermain...pastinya di sini...dmana kita berpijak..lahirnya sebuah cinta...bercakap soal cinta...cukupkah kita cintakn negara dengan hanya melafazkannya...rasa cinta itu harus dijaga...keharmonian negara harus terus dipelihara...malaysia yang terdiri daripada pelbagai bangsa...sememangnya negara yang unik...kesepaduan pelbagai etnik, hormat menghormati, sayang menyayangi harus disemai dan dipelihara...inilah Malaysia kita...jgn dicemarkan dgn perasaan hasad dengki, hilang rasa hormat antara satu sama lain dll sikap yg tidak sepatutnya...sayangi Malaysia...